Oleh: M. Iwan M.

Judul di atas adalah tajuk pertunjukan teater persembahan Teater Tangga Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) yang berkolaborasi dengan beberapa UKM kampus seperti UKM Musik, MM Kine Klub, RPC, Fotka, Ciko, Ikom Radio, dan Minoritas Seni Kramotak pada tanggal 18 maret 2010 di pendopo kantin selatan kampus terpadu UMY. Pertunjukan itu menampilkan dua monolog dengan judul “On Se Raconte” oleh Rahmat ‘Jack’ Jakadril dan “Sttt Diam!” dibawakan oleh Ikhwan Mutaqien.

On Se Raconte, bercerita tentang kehidupan seseorang yang berubah secara drastis berkat mimpi-mimpinya yang tak kenal kata ‘batas’. Sang aktor menuturkan cerita tentang Wikan, seorang teman di masa kuliahnya yang tiap saat kerjanya bersantai di kantin dan tidur bermalas-malasan di kamar. Namun begitu, Wikan adalah seorang yang punya pendirian kuat. Singkat cerita, saat ini si aktor sedang berada di Paris melakukan tugas sebagai wartawan. Dia sedang menunggu di sebuah taman untuk bertemu Wikan, sahabat lamanya. Wikan sendiri diceritakan berada di Paris untuk menggelar pertunjukan teaternya. Sang aktor tak habis pikir dan penonton seperti saya pun bertanya-tanya: ‘kok bisa orang pemalas seperti Wikan berkarir sampai ke Paris?’

On Se Raconte. Foto: Maulana Syarif

Di Paris inilah cerita monolog itu bermulai. Set yang didesain oleh M. Habib Syaifullah menyerupai yang biasa kita lihat di berbagai film Eropa yakni sebuah taman dengan kursi kayu berhias ornamen besi ukir di beberapa bagian kursi bersebelahan dengan pohon kayu kecil tanpa daun yang dengan segera mengesankan musim semi, serta sebuah lampu taman di belakang kursi kayu sebagai pemanis interior. Di bagian lighting, Dhinar Aryo Wicaksono memperkuat suasana adegan sang aktor mengenang Wikan dengan cahaya redup. Alunan musik yang diatur oleh Suprapto Setyo Utomo membuat para penonton seakan terhipnotis, tak berpaling dari cerita naskah yang disusun oleh Teater Tangga dan disutradarai oleh Septian Nur Yekti ini.

Dalam monolog Sttt Diam! Ikhwan dengan kostum jas bercorak hijau ramai dan properti box dorong yang mengingatkan penonton pada box yang sering dibawa oleh penjual obat di pasar tradisional. Namun box yang dibawa aktor ini penuh dengan hiasan gambar bibir dan bermacam quote seperti ‘Sttt…Diam!’, ‘caleg’, ‘korup’, dll. Di tengah panggung ditempatkan sebuah kursi yang dipergunakan aktor sebagai tempat untuk bercerita. Tata panggung digarap oleh Suprapto Setyo Utomo. Pertunjukan diawali dengan masuknya aktor mendorong box diiringi musik arahan Rifqi Mansur Maya. Ia melangkah dengan tegap penuh percaya diri, berkeliling satu kali dan kemudian meletakkan box tersebut tepat di samping kursi yang ada di tengah panggung, maju perlahan ke arah penonton sembari membuka pertunjukannya dengan lagak mirip pembawa acara talk show di televisi dengan berkata: ‘selamat malam Yogyakarta!’.

Sttt Diam. Foto: Darpita Jiwandana

Cerita yang diangkat dari karya Giri Ratomo dan disutradarai oleh Siti Fauziah ini berkisah tentang begitu banyaknya larangan di sekitar kita untuk melakukan ini dan itu, serta banyaknya anjuran yang mirip paksaan untuk melakukan ini dan itu, sementara apa yang kita inginkan tak digubris. ‘Lantas untuk apa kita hidup jika pilihan untuk diri sendiri musti berasal dari orang lain? Untuk apa pengalaman dan pelajaran yang kita dapatkan dan kemudian direalisasikan lewat karya? Mengapa pula musti ada begitu banyak larangan jikalau kita tahu dan mengerti arti tanggung jawab?’ Kira-kira inilah menurut saya apa yang ingin disampaikan oleh monolog Sttt Diam!

Satu hal yang menurut saya menjadi benang merah dari kedua cerita dalam pertunjukan “Imagined Lifess” adalah perihal mimpi. Pertama On Se Raconte yang bercerita tentang seseorang yang berhasil menggapai mimpi yang semula diragukan oleh orang-orang di sekelilingnya. Yah hidup manusia siapa yang tahu dan kadangkala kemujuran membuat manusia semakin percaya jikalau Yang Maha Kuasa itu memang benar-benar ada. Sedangkan Sttt Diam! bercerita tentang mimpi yang terbelenggu bermacam aturan. Apa jadinya jika mimpi saja dilarang? Untungnya sampai saat ini mimpi belum dilarang dan masih belum ada alat canggih yang mampu menyensor mimpi-mimpi kita. Maka, bermimpilah setinggi mungkin selagi masih bisa.

* M. Iwan M, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

(terbit di skAnA volume 12, Mei-September 2010)

Advertisements