[sejenak bincang-bincang dengan Siti Fauziah (Ozi), salah satu sutradara pementasan Monolog Imagined Life, Teater Tangga Universitas Muhammadiyah Yogyakarta]

Oleh: Hindra Setya Rini

Salam hangat buat pembaca skAna yang setia,

Kali ini reporter skAna agak membelok sedikit menghampiri anak-anak muda yang baru memulai debutnya di ranah teater, khususnya yang berniat belajar menjadi sutradara. Kalau biasanya skAnA mengunjungi para tokoh atau kelompok teater yang cukup dikenal keberadaannya di panggung-panggung teater di Jogja, untuk edisi ini kami cukup penasaran dengan mereka anak-anak muda yang pemula. Bincang-bincang ini mencoba mengulik sedikit bagaimana proses pertama mereka menjadi sutradara. Hmm, menarik… Yuk, simak pengalaman apa saja yang akan dibagi di sini…

Imagined Life, bisa diceritakan ini perihal apa?

Ozi:

Hm.. Monolog ini kan dalam rangka studi pentas angkatan baru di Teater Tangga, dan ini menjadi agenda penting untuk belajar mengurus kerja sebagai sebuah tim secara mandiri yang pertama untuk kami. Mandiri di sini dalam arti kami agak mengurangi keterlibatan para senior yang biasanya kuat mencampuri urusan pementasan. Begitu mulanya…

Kalau Imagined Life sendiri, yang artinya adalah “bayangan kehidupan atau hidup yang dibayangkan (diimpikan); yaitu bahagia tanpa derita”, awalnya bermula dari hidup yang dibayangkan pada masing-masing orang di antara kita (baca: tim). Idenya begitu. Aku, Kiki, Dinar, Parto, Septi, yang kebetulan tergabung dalam kepengurusan Teater Tangga periode tahun 2008-2010, kami masing-masing punya harapan yang jelas bahwa setiap orang itu punya —mengutip bahasanya Mas Yudi A.T— “H-U-N-C-H” (karep/keinginan). Dan saat ini kami sedang berjuang mewujudkan cerita-cerita tentang hunch kami… Begitu ceritanya…

Pemilihan naskah yang mewakili ide tema hunch itu, gimana?

Ozi:

Di Imagined Life itu ada 2 pertunjukan yaitu naskah dari Giri Ratomo yang judulnya Sst Diam, lalu karya Teater Tangga sendiri judulnya On Se Ra Conte.

Perihal naskah ini, Sst Diam buatku cukup menarik karena di sisi lain ia sedang membicarakan hunch di luar kami. Meskipun di dalamnya tidak menunjuk jelas siapa tokoh yang dibicarakan tapi ia cukup memberikan rangkuman banyak hal dan kejadian soal kenyataan-kenyataan di sekeliling kami. Cakupannya cukup luas, tidak hanya hunch secara personal tapi hunch yang lebih luas, misal: masyarakat, negara. Sedangkan On Se Ra Conte, adalah tambahan cerita Rahmad Jaka Drill yang dikemas jadi satu dengan cerita masing-masing dari kami (tim). Sekali lagi ini intinya tentang hunch orang-orang yang terlibat dalam proses ini lalu diramu jadi satu naskah cerita. On Se Ra Conte itu sendiri artinya ‘kita saling bercerita’.

Tentang prosesnya, Sst Diam kan naskah sudah ada, jadi aku tinggal edit aja di sana-sini. Di beberapa bagian aku edit atau aku hilangkan. Lalu On Se Ra Conte, masing-masing menulis carita dan setelah itu ditulis ulang menjadi satu naskah cerita oleh Septian Nur Yekti. Kebetulan ia yang paling hobi menulis di antara kami. Hehehe… oh ya, untuk On Se Ra Conte itu yang menyutradarai juga dia, bukan saya.

Siti Fauziah (Ozi)

Proses sampai ke pementasannya?

Ozi:

Prosesnya satu bulan latihan keaktoran. Lumayan cepat, ya? Makanya susah banget. He he… karena ada penyesuaian-penyesuaian lagi soal kerja tim, jadi ya lumayan bikin PANAS! Ha ha ha… tegangan tinggi pokoknya. Oh ya, terlebih aktornya kan baru alias belum pernah ngobrol atau tahu lebih banyak soal teater, dan aku, juga baru pertama kali berproses menjadi sutradara, wuaaah… itu yang banyak menguras pikiran. Tapi yang terpenting buatku dari semuanya itu adalah ini suatu proses pembelajaran bersama… huufh…! he he he…

Kendala atau tantangan apa yang muncul selama proses?

Ozi:

Ini kerja “tim” pertama kali yang semua urusan ditangani sendiri. Aku di penyutradaraan, aktor-aktornya juga baru, tim artistik dan tim produksi yang juga baru belajar dan mencoba mengujikan hasil belajar kami, ditambah dengan kesibukan masing-masing orang yang terlibat dengan aktifitas di luar proses ini. Itu yang lumayan susah, soal kesepakatan jadwal dan sebagainya.

Kalau ini tadi dibilang sebuah pembelajaran bersama, yang paling berharga dari proses ini buatmu, apa?

Ozi:

Ini soal belajar dan soal hunch, dimana semua orang punya keinginan masing-masing untuk menjadi sesuatu yang baik (setidaknya untuk diriku sendiri). Maka jangan pernah berhenti belajar dan dengarkan apa keinginanmu. Lalu, wujudkan “imagined life”mu. Buatku, aku sudah berani lepas dari penilaian jelek and bagus atas apa yang aku lakukan! Horeeee… jadi berani aja, lagi. Nggak kapok, kok! Elek..? Ah, luweeeh…he he…  ;p

Biografi Singkat Ozi

Bernama lengkap Siti Fauziah, lahir di Blitar, 19 Desember 1988. Terlibat dalam proses Teater Tangga sejak pementasan Celah (Perjalanan Seorang Pelancong), dan Cinta Persegi sebagai aktor. Mengikuti program belajar keaktoran Actor Studio 2009 di Teater Garasi dan terlibat dalam pertunjukan Bocah Bajang. Sekarang sedang berproses dalam pertunjukan Medea Media (naskah asli Euripedes, sutradara Naomi Srikandi).

* Hindra Setya Rini, reporter skAnA, aktor Teater Garasi.

(terbit di skAnA volume 12, Mei-September 2010)

Advertisements